Makalah Populasi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Salah satu bagian dalam desain penelitian adalah menentukan populasi dan sampel penelitian. Dalam makalah ini akan membahas mengenai populasi. Sedikit pengertian dari populasi yaitu dalam Kamus Bahasa Indonesia populasi dapat berarti sekelompok orang, benda atau hal yang menjadi sumber pengambilan sampel; sekumpulan yang menjadi syarat tertentu yang berkaitan dengan masalah penelitian. Dan menurut Sugiyono, populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari obyek atau subyek yang menjadi kuantitas dan karasteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti.
Sehingga populasi dalam statistika tidak terbatas pada sekelompok orang, tetapi juga binatang atau apa saja yang menjadi perhatian kita. Misalnya populasi bank swasta di Indonesia, tanaman, rumah, alat-alat perkantoran, dan jenis pekerjaan.
1.2 Tujuan
a.    Untuk memahami pengertian populasi
b.    Untuk mengetahui macam – macam populasi
c.    Untuk mengetahui cara pengambilan populasi
d.    Untuk mengetahui cara menghitung besar populasi
1.3 Sistematika Penulisan
Bab I berisi latar belakang makalah, tujuan, sistematika penulisan dan rumusan masalah.Bab II berisi tentang pengertian populasi, macam – macam populasi, cara pengambilan populasi dan cara menghitung besar populasi. Bab III berisi kesimpulan dan saran.

1.4 Rumusan masalah
a.    Apa pengertian populasi?
b.    Apa saja macam – macam populasi?
c.    Bagaimana cara pengambilan populasi?
d.    Bagaimana cara menghitung besar populasi?

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Populasi
Kata populasi berarti semua orang yang bertempat tinggal pada suatu tempat. Dalam ekosistem, yang dimaksud populasi adalah semua individu sejenis yang menempati suatu daerah tertantu. Suatu organisme disebut sejenis apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut :
•    Menempati daerah atau habitat yang sama;
•    Mempunyai persamaan morfologi, anatomi, dan fisiologi;
•    Mampu menghasilkan keturunan yang fertil, yaitu keturunan yang mampu berkembang biak secara kawin.
Sebagai contoh, pada suatu lahan seluas 200 meter persegi terdapat 800 batang jagung, 500 ekor belalang, 50 ekor jangkrik, 10 ekor burung, dan 3 batang taanaman turi. Berdasarkan data tersebut maka di dalam lahan atau daerah tersebut terdapat beberapa populasi, yaitu populasi jagung, populasi belalang, populasi jangkrik, populasi burung, dan populasi turi.
Berikut ini adalah pengertian dan definisi populasi”

Dr. Ir. Adji Sastrosupadi, MS
Populasi adalah keseluruhan bahan atau data yang kita teliti, misal tinggi badan mahasiswa.

NURSALAM
Populasi dalam penelitian adalah subjek (misal: manusia, klien) yang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan.

ANONIM
Populasi adalah kumpulan individu terlokalisir yang tergolong ke dalam spesies yang sama.

WAHYUDDIN DJUMANTA
Populasi ialah semua objek yang menjadi sasaran pengamatan

CHAIRANI HANUM
Populasi ialah kumpulan dari organisma-organisma sejenis yang dapat berbiak silang sedangkan komunitas atau bisa juga diartikan sebagai kumpulan dari beberapa populasi yang hidup di suatu  areal tertentu.

GUNAWAN SUSILOWARNO
Populasi adalah kumpulan dari individu-individu yang terdiri dari satu spesies yang bersama sama menempati luas wilayah yang sama, mengandalkan sumber daya yang sama, dan dipengaruhi oleh faktor lingkungan sama serta memiliki kemungkinan yang tinggi untuk berinteraksi satu sama lain.

SITI RESMI
Populasi adalah kumpulan dari semua kemungkinan orang-orang, benda-benda, dan ukuran lain, yang menjadi objek perhatian atau kumpulan seluruh objek yang menjadi perhatian.

JOHAR ARIFIN
Populasi adalah keseluruhan obyek atau individu yang akan diteliti; memiliki karakteristik tertentu, jelas dan lengkap.

Kalau kita membahas populasi, ada beberapa karakteristik yang khas yang tidak dimiliki oleh individu, yakni kepadatan populasi, perubahan kepadatan, natalitas, dan mortalitas.

a.    Kepadatan populasi
Kepadatan populasi adalah hubungan antara jumlah individu dan satuan luas atau volume ruaang yang ditempati pada waktu tertentu. Misalnya, pada tahun 1990 kelurahan Cakung di Jakarta yaang luasnya 3 km2 dihuni 100.000 orang, 3.000 ekor kambing, dan 6.000 ekor ayam. Berdasarkan angka tersebut kepadatan penduduk kelurahan Cakung pada taahun 1990 adalah 100.000 orang/3 km2 = 33.333 orang per km2. Artinya, setiap lahan seluas 1 km2 rata-rata ditempati 33.333 orang. Kepadatan populasi kambing adalah 1.000/km2 dan kepadatan populasi ayam adalah 2.000/km2.
b.    Perubahan kepadatan populasi
Populasi organisme pada suatu daerah tidaj akan tetap dari waktu ke waktu berikutnya. Jika jumlaah populasi suatu jenis berubah, kepadatan populasinya juga akan berubah. Ada dua hal yang mempengaruhi perubahan kepadatan populasi organisme pada suatu daerah.
•    Adanya individu yang datang, yaitu individu yang lahir dan yang datang dari tempat lain atau imigrasi.
•    Adanya individu yang pergi, yaitu individu yang mati daan yang pergi pindah ke tampat lain atau emigrasi.
Apabila luas suatu daerah tetap dan jumlahnya individu yang datang lebih besar daripada yang pergi maka kepadatan populasi akan mengecil. Pada suatu daerah yang tersedia cukup ruang dan makanan akan cenderung mendorong bertambahnya jumlah individu. Hal itu akan meningkatkan jumlah populasi sekaligus meningkatkan kepadatan populasi. Meningkatnya jumlah populasi organisme pada suatu daerah akan menyebabkan terjadinya pertumbuhan populasi. Pertumbuhan populasi akan terus berlangsung selama lingkungan mampu menunjang kehidupan. Apabila populasi sudah mencapai titik maksimum atau melebihi daya dukung lingkungan akan menurun. Kecepatan pertumbuhan populasi pada dasarnya bergantung pada rasio antara natalitas dengan mortalitas. Apabila natalitas lebih besar dari pada mortalitas, pertumbuhan populasinya meningkat. Apabila natalitas lebih kecil dari pada mortalitas, pertumbuhan populasinya menurun.
c.    Natalitas
Natalitas atau angka kelahiran adalah angka yang menunjukkan jumlah individu baru yang menyebabkan populasi bertambah per satuan waktu. Dengan demikan, meningkatnya natalitas merupakan faktor pendorong meningkatnya pertumbuhan populasi.
d.    Mortalitas
Mortalitas atau angka kematian adalah angka yang menunjukkan jumlah pengurangan individu per satuan waktu. Terjadinya kematian merupakan salah satu faktor utama yang mengontrol ukuran suatu populasi. Populasi organisme pada suatu ekosistem senantiasa mengalami perubahan. Perubahan tersebut ada yang tampak jelas dan ada pula yang tidak jelas. Pada ekosistem darat, ada beberapa faktor yang mempengaruhi perubahan populasi, di antaranya adalah perubahan suhu, kelembapan, dan curah hujan.
2.2 Macam-Macam Cara Pengambilan Populasi

Populasi dapat dibedakan atas dua macam, yaitu populasi sampling dan populasi sasaran :

Populasi Sampling Dan Populasi Sasaran
Populasi sampling adalah keseluruhan objek yang diteliti, sedangkan populasi sasaran adalah populasi yang benar-benar dijadikan sumber data. Sebagai contoh, misalnya kita akan meneliti bagaimana rata-rata tingkat prestasi akademik mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad dan kita hanya akan memokuskan penelitian kita pada mahasiswa yang aktif di lembaga-lembaga kemahasiswaan, maka seluruh mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad adalah populasi sampling, sedangkan seluruh mahasiswa yang aktif dalam lembaga kemahasiswaan adalah populasi sasaran.

TEKNIK PENGAMBILAN SAMPLE
Pemilihan teknik pengarnbilan sampel merupakan upaya penelitian untuk mendapat sampel yang representatif (mewakili), yang dapat menggambarkan populasinya. Teknik pengambilan sampel tersebut dibagi atas 2 kelompok besar,yaitu :
1.    Probability Sampling (Random Sample)
•    Pada pengam bilan sampel secara random, setiap unit populasi,
•    mempunyai kesempatan yang sama untuk diambil sebagai sampel. Faktor
•    pemilihan atau penunjukan sampel yang mana akan diambil, yang semata-mata
•    atas pertimbangan peneliti, disini dihindarkan. Bila tidak, akan terjadi bias.
•    Dengan cara random, bias pemilihan dapat diperkecil, sekecil mungkin. Ini
•    merupakan salah satu usaha untuk mendapatkan sampel yang representatif.
•    Keuntungan pengambilan sampel dengan probability sampling adalah sebagai
•    berikut:
•    – Derajat kepercayaan terhadap sampel dapat ditentukan.
•    – Beda penaksiran parameter populasi dengan statistik sampel, dapat
•    diperkirakan.
•    – Besar sampel yang akan diambil dapat dihitung secara statistik.

2. Non Probability Sampling (Non Random Sample)

Dari hasil pengukuran terhadap unit-unit dalam sampel diperoleh nilai-nilaistatistik. Nilai statistik ini tidak akan persis sama dengan nilai parameternya.Perbedaan inilah yang disebut sebagai Penyimpangan (Sampling Error)
Sedangkan pada non probability sampel, penyimpangan nilai sampelterhadap populasinya tidak mungkin diukur. Pengukuran penyimpangan inimerupakan salah satu bentuk pengujian statistik. Penyimpangan yang terjadipada perancangan kwesioner, kesalahan petugas pengumpul data dan pengoladata disebut Non Sampling Error.

CARA PENGAMBILAN SAMPLE
Ada 5 cara pengambilan sampel yang termasuk secara random, yaitu
sebagai berikut:

1.    Sampel Random Sederhana (Simple Random Sampling).

Proses pengambilan sampel dilakukan dengan memberi kesempatan yangsama pada setiap anggota populasi untuk menjadi anggota sampel. Jadi disiniproses memilih sejumlah sampel n dari populasi N yang dilakukan secararandom. Ada 2 cara yang dikenal yaitu:

a. Bila jumlah populasi sedikit, bisa dilakukan dengan cara mengundi “Cointoss”.
b. Tetapi bila populasinya besar, perlu digunakan label “Random Numbers” yang prosedurnya adalah sebagai berikut:
•    Misalnya populasi berjumlah 300 (N=300).
•    Tentukan nomor setiap unit populasi (dari 1 s/d 300 = 3 digit/kolom).
•    Tentukan besar sampel yang akan diambil. (Misalnya 75 atau 25 %)
•    Tentukan skema penggunaan label random numbers. (misalnya dimulai dari3 kolom pertama dan baris pertama) dengan menggunakan tabel randomnumbers, tentukan unit mana yang terpilih, sebesar sampel yangdibutuhkan, yaitu dengan mengurutkan angka-angka dalam 3 kolompertama, dari atas ke bawah, setiap nomor ≤ 300, merupakan nomorsampel yang diambil (100, 175, 243, 101), bila ada nomor ≥ 300, tidakdiambil sebagai sampel (N = 300). Jika pada lembar pertama jumlah sampelbelum mencukupi, lanjutkan kelembaran berikutnya, dan seterusnya. Jikaada nomor yang serupa dijumpai, di ambil hanya satu, karena setiap oranghanya mempunyai 1 nomor identifikasi.
*Keuntungan        :  Prosedur estimasi m udah dan sederhana
*Kerugian    : Membutuhkan daftar seluruh anggota populasi.
•    Sampel mungkin tersebar pada daerah yang luas,sehingga biaya transportasi besar.

2.    Sampel Random Sistematik (Systematic Random Sampling)

Proses pengambilan sampel, setiap urutan ke .K” dari titik awal yangdipilih secara random, dimana:
N (Jumlah anggota populasi)
K =n (jumlah anggota sam pel)
Misalnya, setiap pasien yang ke tiga yang berobat ke suatu Rumah Sakit, diambilsebagai sampel (pasien No. 3,6,9,15) dan seterusnya.
Cara ini dipergunakan :
– Bila ada sedikit Stratifikasi Pada populasi.
Keuntungan    :-Perencanan dan penggunaanya mudah.
-Sampel tersebar di daerah populasi.
Kerugian    : -Membutuhkan daftar populasi.

3.    Sampel Random Berstrata (Stratified Random Sampling)

Populasi dibagi strata-strata, (sub populasi), kemudian pengambilansampel dilakukan dalam setiap strata baik secara simple random sampling,maupun secara systematic random sampling. Misalnya kita meneliti keadaan gizianak sekolah Taman Kanak-kanak di Kota Madya Medan (≥ 4-6 tahun).Karena kondisi Taman Kanak-kanak di Medan sangat berbeda (heterogen)maka buatlah kriteria yang tertentu yang dapat mengelompokkan sekolah Taman Kanak-kanak ke dalam 3 kelompok (A = baik, B = sedang, C = kurang). Misalnyauntuk Taman Kanak-Kanak dengan kondisi A ada : 20 buah dari 100 TamanKanak-Kanak yang ada di Kota Madya Medan, kondisi B = 50 buah C = 30 buah.
Jika berdasarkan perhitungan besar sampel, kita ingin mengambil sebanyak 25buah (25%), maka ambilah 25% dari masing-masing sub populasi tersebut diatas.
100 TK (populasi)Sub populasi 20 kelompok A 50 Kelompok B 30 Kelompok C25% 25%5 TK 12-13 TK 7-8 TK
Cara pengambilan sampel 5 Kelompok A, 12-13 Kelompok B, dan 7 . 8.
Kelompok C adalah secara random karena sub populasi sudah homogen.
Keuntungan    : -Taksiran mengenai karakteristik populasi lebih tepat.
Kerugian    : – Daftar populasi setiap strata diperlukan
– Jika daerah geografisnya luas, biaya transportasi tinggi.

4.    Sampel Random Berkelompok (Cluster Sampling)

Pengambilan sampel dilakukan terhadap sampling unit, dimana sampling unitnya terdiri dari satu kelompok (cluster). Tiap item (individu) di dalam kelompok yang terpilih akan diambil sebagai sampel. Cara ini dipakai bila populasi dapat dibagi dalam kelompok-kelompok dan setiap karakteristik yang dipelajari ada dalam setiap kelompok. Misalnya ingin meneliti gambaran karakteristik (umur, suku, pendidikan dan pekerjaan) orang tua mahasiswa FKUSU. Mahasiswa FK dibagi dalam 6 tingkat (I s/d VI). Pilih secara random salahsatu tingkat (misal tingkat II). Maka orang tua sem ua mahasiswa yang beradapada tingkat II diambil sebagai sampel (Cluster).
Keuntungan    : – Tidak memerlukan daftar populasi.
– Biaya transportasi kurang
Kerugian    : – Prosudur estimasi sulit.
5.    Sampel Bertingkat (Multi Stage Sampling)

Proses pengambilan sampel dilakukan bertingkat, baik bertingkat dua maupun lebih.Misalnya: provinsi kabupaten Kecamatan desa Lingkungan KK.Misalnya kita ingin meneliti Berat badan dan Tinggi badan murid SMA. Sesuaikondisi dan perhitungan, maka jumlah sampel yang akan diambil ± 2000.
Cara ini dipergunakan bila:
– Populasinya cukup homogen
– Jumlah populasi sangat besar
– Populasi menempati daerah yang sangat luas
– Biaya penelitian kecil
Keuntungan    : – Biaya transportasi kurang
Kerugian    : – Prosedur estimasi sulit
– Prosedur pengambilan sampel memerlukan perencanaan yang lebih cermat.

2.3    Cara Menghitung Besar Populasi

2.3.1 Melalui Indeks Peterson / Lincoln
Indeks Peterson / Lincoln juga disebut metode Mark and Recapture (juga dikenal sebagai Capture-Recapture) yaitu metode penandaan dan penangkapan kembali. Metode ini umumnya digunakan untuk penaksiran ukuran populasi, digunakan untuk menandai dalam satu kesempatan dan mencatat populasi individu yang tertandai dalam penangkapan atau pangambilan sampel pada ksempatan kedua (Anonim,2009).
Cara menghitung atau memperkirakan jumlah populasi secara dasar  dengan menggunakan rumus indeks Peterson/Lincoln :

P = a × b ÷ c
Keterangan :
p : populasi di alam yang belum diketahui jumlahnya
a : jumlah individu yang ditangkap
b : jumlah individu yang ditandai setelah ditangkap untuk dilepaskan kembali
c : jumlah individu yang ditandai dan tertangkap kembali,
dan Dari hasil penangkapan, dapat diduga ukuran atau besarnya populasi dengan rumus :
N = Mn ÷ m
keterangan :
N : indeks Peterson / Lincoln
M : jumlah individu yang ditandai dan dilepaskan kembali pada penangkapan 1
n : jumlah total yang bertanda   maupun tidak pada penangkapan 2
M : jumlah individu bertanda, yang tertangkap kembali pada penangkapan
2.3.2    Indeks Scnabel
Metode ini berkembang dari metode Peterson / Lincoln menjadi rangkaian sampel dimana terdapat sampel nomer 2,3,4.. dan seterusnya. Individu-individu tertangkap dalam masing-masing sampel merupakan individu yang diperiksa penandanya, lalu ditandai dan dilepaskan. Hanya penanda tipe single yang digunakan, karena hanya perlu membedakan 2 tipe dari individu, yaitu ditandai (ditangkap dalam satu atau lebih sampel utama) dan yang tidak ditandai (tidak pernah ditangkap sebelumnya) (Anonim,2009).
b.    Contoh penghitungan berdasarkan  Indeks Peterson / Lincoln dan Indeks Scnabel

    Alat
Peralatan yang akan digunakan dalam percobaan ini adalah tiga buah kaleng dan kalkulator.
    Bahan
Bahan-bahan yang dibutuhkan dalam percobaan ini adalah kancing dengan 2 warna berbeda, misalnya warna merah dan putih masing-masing 3 lusin.
    Cara Kerja
Kancing yang serupa (merah) dihitung dan dimasukkan pada kaleng 1 dan kancing putih pada kaleng 2. Diambil segenggam kancing merah dari kaleng 1, dihitung dan dipindah ke kaleng 3.diambil kancing putih dari kaleng 2 sejulah kancing merah yang terambil tadi dan dimasukkan ke kaleng 1. Kancing-kancing pada kaleng 1 hingga homogen. Diambil sampel kedua dari kaleng 1 dengan genggaman yang relatif sama dengan genggaman yang pertama. Dihitung jumlah total kancing, jumlah kancing merah saja dan kancing putih saja dan dipisahkan berdasarkan warnanya. Kancing merah yang telah terambil pada sampel kadua dimasukkan ke kaleng 3 dan kancing putih di kembalikan ke kaleng 1. Kancing merah yang terambil pada sampel kedua diganti dengan kancing putih dari kaleng 2 dimasukkan ke kaleng 1. Diaduk sampai homogen. Pengambilan dan penggantian kancing diulangi sebanyak 10 kali. Hasil data yang diperoleh dimasukkan pada tabel hasil pengamatan dan dihitung jumlah populasi dengan pendekatan indeks Peterson / Lincoln dan indeks Scnabel.
    Pembahasan
Percobaan simulasi pengukuran besar populasi bertujuan untuk memperkirakan jumlah populasi dengan perkiraan jumlah populasi dengan penerapan metode Mark and Recapture dan membandingkan hasil perkiraan jumlah populasi dengan pendekatan indeks Peterson / Lincoln dan indeks Schnabel.
Pada percobaan ini digunakan kancing-kancing yang diumpamakan sebagai individu-individu dalm suatu populasi di alam sebenarnya yang kemudian akan dihitung besar populasinya. Kancing yang digunakan ada 2 warna berbeda yaitu merah dan putih untuk mempermudah dalam melakukan perhitungan populasi dengan maksud untuk membedakan individu-individu yang belum ditandai atau sudah ditandai. Masing-masing kancing (merah dan putih) dihitung sebanyak 36 buah (12 lusin) dianalogikan sebagai jumlah populasi yang akan dihitung. Kancing merah dimasukkan pada kaleng 1 dan kancing putih dimasukkan pada kaleng 2. Tiap kaleng diumpamakan sebagai tempat hidup atau habitat alami populasi yang akan dihitung. Percobaan pengukuran populasi dengan metode Mark and Recapture ini diumpamakan dengan pengukuran populasi di alam yang sebenarnya.
Pengukuran atau perhitungan jumlah populasi dimulai dengan mengambil segenggam kancing merah dari kaleng 1, dihitung jumlahnya dan dipindahkan ke kaleng 3. Jumlah kancing merah yang telah terambil diganti dengan kancing putih dari kaleng 2 dengan jumlah yang sama dan dimasukkan ke kaleng 1. Kancing putih ini adalah kancing merah atau individu yang sama hanya saja ia sudah ditandai dan dilepaskan kembali di alam. Lalu kancing-kancing di kaleng 1 diaduk hingga homogen agar individu-individu dalam suatu populasi yang diumpakan dengan kancing dapat tercampur secara acak, sehingga perkembangan populasi yang dihitung ddapat diketahui. Kemudian diambil sampel kedua dari kaleng 1, dihitung jumlah total kancing yang terambil, kancing merahnya saja dan kancing putihnya saja. Kancing putih dikembalikan ke kaleng 1 dan kancing merah disisihkan ke kaleng 3. Kancing merah yang terambil digantikan dengan kancing putih dari kaleng 2 dan dimasukkan ke kaleng 1. Diaduk lagi sampai homogen. Pengambilan dan penggantian kancing merah dan kancing putih terus diulangi hingga 10 kali. Kemudian memasukkan semua data yang diperoleh pada tabel perhitungan dan dihitung jumlah populasinya dengan pendekatan indeks Peterson / Lincolndan indeks Scnabel. Percobaan ini dilakukan pengulangan sebanyak 3 kali. Hal ini dilakukan agar memperoleh data yang lebih tepat dan akurat sampai mendekati pada keadaan sebenarnya. Karena banyak faktor yang dapat mempengurangi keakuratan hasil sehingga menghitung atau memperkirakan hal yang berada di alam bebas sangatlah sulit.
Dari hasil percobaan, dilakukan perhitungan dengan pendekatan indeks Peterson / Lincoln dan indeks Scnabel berdasarkan data yang diperoleh pada tabel hasil pengamatan beserta persimpangannya. Dan hasilnya telah dihitung dan didapatkan pada point 4.2. dan hasilnya adalah sebagai berikut :
1.    Percobaan 1 pada sampel ke-5
Indeks Peterson / Lincoln = 27,6 Indeks Scnabel = 26,9
Penyimpangan Peterson / Lincoln = 1,44 Penyimpangan Scnabel =0,298
2.    Percobaan 2 pada sampel ke-2
Indeks Peterson / Lincoln =56 Indeks Scnabel =39,1
Penyimpangan Peterson / Lincoln =0,45 Penyimpangan Scnabel =0,32
3.    Percobaan 3 pada sampel ke-4
Indeks Peterson / Lincoln =28 Indeks Scnabel =35,625
Penyimpangan Peterson / Lincoln =0,84 Penyimpangan Scnabel =0,29
Metode perhitungan jumlah populasi denagn pendekatan indeks Peterson / Lincoln merupakan salah satu metode yang paling sederhana dan umum. Metode ini menggunakan tahapan penangkapan tunggal dan penangkapan kembali individu (metode Mark and Recapture). Setelah itu dilanjutkan dengan perhitungan dengan pendekatan indeks Scnabel untuk membandingkan hasil perhitungan yang diperoleh beserta dengan berapa besar penyimpangan yang terdapat pada indeks Peterson / Lincoln dan indeks Scnabel.
Dari hasil yang diperoleh diatas, nilai penyimpangan indeks Scnabel selalu lebih kecil daripada penyimpangan pada indeks Peterson / Lincoln. Ini membuktikan bahwa hasil perhitungan besar populasi dengan pendekatan indeks Scnabel lebih akurat dibandingkan dengan hasil dari perhitungan dengan indeks Peterson / Lincoln.

BAB III
PENUTUP
3.1    Kesimpulan
Populasi merupakan wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu (Sugiono, 1999). Menurut Sujana, populasi adalah totalitas semua nilai yang mungkin, baik hasil menghitung maupun pengukuran, kuantitatif maupun kualitatif, dari karakteristik tertentu mengenai sekumpulan obyek yang lengkap dan jelas.
Dari beberapa pengertian mengenai populasi dapat disimpulkan bahwa populasi adalah kumpulan atau keseluruhan anggota dari obyek penelitian dan memenuhi criteria tertentu yang telah ditetapkan dalam penelitian.
Adapun macam-macam cara pengambilan populasi yaitu, populasi sampling dan populasi sasaran yang merupakan  keseluruhan objek yang diteliti, sedangkan populasi sasaran adalah populasi yang benar-benar dijadikan sumber data. Dan cara menghitung besar populasi yaitu dengan metode melalui indeks Peterson / Lincoln : P = a × b ÷ c dan Indeks Scnabel.
3.2 Saran
Populasi merupakan salah satu istilah dalam disiplin ilmu statistik yang merupakan obyek dalam suatu penelitian. Mengingat populasi merupakan elemen penting dalam statistika maka penulis merasa perlu menginformasikan tentang pengertian populasi, macam-macam cara pengambilan populasi, dan cara hitung besar populasi kepada para pembaca.
Dalam pembuatan makalah yang diselesaikan dengan melibatkan banyak pihak ini diperlukan kerja sama yang solid untuk menyatukan materi dari berbagai sumber dan menyimpulkannya menjadi kalimat yang mudah dimengerti, maka kesabaran dan ketelitian sangat diperlukan dalam menyelesaikan tugas seperti pembuatan makalah ini. Besar harapan kami pembaca dapat merasakan manfaat dari hasil kerja kami dan kritik pembaca yang bersifat membangun dapat menjadi pleajaran berharga untuk kami menjadi lebih baik lagi mambuat suatu makalah selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: